Tarikh Diri

Aku dan Masa
Kedua-duanya hamba
Dua elemen yang berbeza, tergabung bersama
Laluku menganggapnya sebagai teman setia, terapat berbicara

Enggan-namun tetap aku dirapati
Segenap dalam ambangan hayatnya
Aku tidak akan mempercayai
Kerana aku makin dapat merasainya

Singkat
Itu hal baginya
Jikalau kami bukan satu
Nescaya aku akan mengasihaninya


***
Sketsa I

" Si Fulan telah meninggal dunia "
" Betul ke ? Bila ? "
" Semalam, dia accident semasa kat simpang sana "
" Ya Allah! Kesiannya. Teruk ke ? "
 " Kena langgar lori. Awak tahu, otak dia hancur ! "
" Biar betul ! Kemudian apa yang berlaku ?"
" Dia................
........
***
Sketsa II

" Saya harap semua dapat bertenang menerima berita ini "
" Tolong selamatkan anak saya , doktor !"
" Banyak-banyakkan berdoa. Disebabkan ianya sudah kritikal, mungkin dia hanya mampu bertahan dalam beberapa bulan sahaja lagi"
" Tapi doktor, dia masih boleh dibedah !"
" Disebabkan beberapa faktor, kami terpaksa menghentikan rawatan setakat ini sahaja. Banyakkan bersabar"
" Tak, doktor !  Jika apa-apa berlaku kepadanya, kami akan saman kamu ! "
" Ini adalah ketetapan Ilahi, bukan dari saya. Bersabarlah " 
" Kami tak puas hati .....
............
***

Mereka sibuk berbicara
Tanpa menyedari hakikat itu buat mereka jua
Aku dan dia
Bersama menunaikan cita-cita

Janganlah tersibuk berbicara sehingga terlupa
*Aku dan dia adalah KITA*
Aku dan dia - adalah kita-

5 comments:

Srikandi permata said...

maksud yg mndalam..

Anonymous said...

menarik
-sadis

Mardhiyyah_cahayakeredhaan said...

makna yang mendalam... :)

AsPiRaSi NuR iMaN said...

oppss... berdenyut nadi fikrah saye.. hehehe

naDhi_islamiC said...

haha ^^